Deco Sebelum Raya...


Ha?  Dah nak raya ker?  Kekeke...  Puasa pun belum...

Dah lama tak mengomel pasal rumahkan...  Nak mengomel macam mana takde apa yang nak disharekan...  Macam itu itu jugak lah rupa dia...  Rumah me 1% pun belum bleh bersaing dengan rumah member member deco yang lain...
 
Kalau tengok semangat dan kerajinan mereka mendeco rumah memang me salute lar...  Ada je masa dia orang nih eh tapi kenapa me macam susah sangat nak cari masa terluang? 
 
Maka me sekadar jadi pemerhati dan penglike saja la sedang rumah sendiri tunggang langgang macam kapal karam...
 
Yang bestnya mereka ni macam bila berhajat je blinggggg terus rumah bleh bertukar...  Hari ni rasa rasa nak deco kaler putih esok terus putih rumah...  Kang bulan depan nak deco kaler hijau kelip kelip mata terus umah tukar konsep hijau...  Hehehe itu contoh je...
 
Kalau me bertahun pun takat terkelip kelip mata je la tengok rumah orang yang cantik cantik...
 
Hall umah me sekarang... 
 
Susun atur nih konpem static sampai raya...  Time me mengemas mengalih barang ni pun anak me bersuara katanya dah nak puasa la Ma watpe nak alih alih barang... 

Yang merah merah jugak ada...
 
Yang kaler merah ni dengar citer dah lama menyampah kan tapi itu jugaklah yang dihadap...  Takde makna nak dapat tukar baju baru...  Nak bersuara kat d other half pun me tak berani kekeke... 
 
Ada sekali tu ada orang nak si merah ni tapi harga tak agak agak...  Tau lah second tapi jangan lah over sgt...  Kalau harga camtu baik me simpan je sampai tua pun takpe...
 
Nak tukar baju pun macam dekat nak sama harga beli set yang baru...  Sekian, terima kasih...
 
Maka cakap kat diri sendiri takpe jangan membazir, membazir tu kawan syaitannnn (^^,)...
 
Lagi pun sekarang banyak komitment lain yang belum settle...  Maka kita dulukan apa yang perlu didulukan...  Ada rumah tempat berteduh dah syukur Alhamdulillah... 
 
Nasib baik ada rumah ada sofa bagai...  Kalau mereka yang tak bernasib baik tu ada rumah tapi terpaksa duduk atas lantai...  Atau langsung takde rumah lagi kasihan...
 
Teringat seseorang yang rumahnya tak ada kerusi musi semua nih...  Ada pun bangku dan meja kecik untuk ajar orang mengaji...  Tidur pun beralas toto atau tikar sahaja...
 
Sedih kan...  Maka bersyukurlah atas nikmat yang kita ada sekarang ini... 
 
Alhamdulillah...


Melawat Muzium Harmain...


Melawat muzium... 
 
Di sini kami diberi air zam zam yang telah dibotolkan macam air mineral tu and dapat Al-Quran free sapa cepat dia dapat tertakluk kepada stok (^___^)...  Al Quran tersebut adalah Al Quran yang di keluarkan daripada masjid iaitu Al Quran yang bukan cetakan Madinah...
 
So dalam muzium boleh imagine lah buat apa kan...  Mestilah melihat lihat menambah ilmu pengetahuan dan melihat peninggalan sejarah... 
 
Antara pica di dalam muzium...
 
Replica pembangunan Masjidil Haram yang sekarang ini sedang giat dijalankan...  Ini baru sebahagian sahaja...  Ianya dibuat dalam bentuk bulatan dengan Kaabah berada di tengah tengah...
 



Lampu yang digunakan di Hijir Ismail dulu...

Bingkai Hajirul Aswad...

Pintu Kaabah dulu dulu...


Lagi pintu Kaabah dulu dulu...
 
Ada seorang hamba Allah ni dia tanya me pergi ke ziarah ziarah yang ada?  Me kata pergi...  Dia kata dia tak pergi semua sebab dia kata nanti kalau dia pergi lagi Mekah dah takde tempat dia nak pergi ziarah nanti boring...  Maksud dia apa?  Dia nak pergi satu tempat tu sekali je ke?
 
Kalau me berapa kali me pergi pun InshaAllah me akan pergi jugak ziarah tu tak kiralah berapa kali sebab pengalaman tu kan berbeza beza... 
 
Terpulang pada masing masing (^___^)...
 

Ziarah Pilihan Hudaibiyah...


Ziarah luar pilihan iaini sapa nak pergi kena bayar sapa tak nak pergi bleh buat aktiviti sendiri juga ada iaitu melawat Muzium Haramain dan juga melawat ladang ternakan unta...
 
Kami pergi... 
 
Cuaca hari tu agak panas dan berangin...  Di kawasan ladang unta tu pulak berpasir memang berterbangan pasir, debu dan rumput kering makanan unta tu...
 
Di sini boleh lah beli susu unta fresh and minum kalau nak...  Me takde lah...  Nak minum susu biasa pun 'semput' lagik lah susu unta...  The guys semua minum lah katanya sedappppp...  Lagi sedap dari susu kambing...
 
Selain itu ada ziarah ke Gua Hera'...  Nanti boleh mendaki gua Hera...  Tinggi tu macam tak larat je...  Ustad kata ambil masa 2 3 jam jugak bergantung pada individu...  Yang nih kami semua tak pergi... 
 
Lagi pun ziarah ni dibuat pada waktu malam...
 
Sunglass tak bawak...
 
Panas...  Dan angin kuat menyumbang kepada mata pun terpaksa di 'kecik' kan... 

Pinjam spec bro... 

Anak unta ni comel jek...  Makan sampai kenyang ye...  Me siap pegang pegang lagi unta nih...
 
Nampak kat belakang tu ada unta makan kotak haish sapa la punya kerja tu eh (^^,)...

Ladang unta nih adalah ladang yang diusahakan oleh kaum badwi di sepanjang jalan di padang pasir...  Memang merata ada ladang seumpama ni dan ianya ladang kecil kecilan saja...  Dan mereka ini selalu berpindah randah ie tak menetap di satu satu kawasan dalam tempoh yang lama... 

Amboi B senyum simpul dapat tengok unta eh kekeke...
 
Kalau tengok kat pica tu unta duduk dalam keadaan seperti kita duduk tahiyat dalam sembahyang...  Bonggol pada unta tu pula adalah simpanan bekalan makanannya...  Lebih besar bonggol bermakna lebih banyaklah makanan yang ada...  Unta bila berjalan di atas pasir tapak kakinya tidak akan tenggelam...
 
Hati unta dipercayai boleh merawat penyakit semput...  Kat Mekah memang ramai yang jual samada hati yang fresh atau yang sudah dikeringkan...



Ziarah Luar...


Seperti di Madinah di Mekah juga ada ziarah luar...  Kami di bawa ke Jabal Thur, Jabal Rahmah, Jabal Nur (Arafah), Mudzalifah, Jamrah dan Mina tapi hanya melintasi dan memandang dari dalam bas sahaja...
 
 Petang petang hari ni nak tampal beberapa pica dari siri lawatan tersebut...

Group pica tapi still tak cukup korum...

'Honeymoon' terbaik sepanjang hidup me...  Lebih indah dari sewaktu menghabiskan masa berdua di kota London @ Paris...

Dengan bisnes partner...

Dari kiri, Haji Karim, Hj. Adnan mutawif terbaik kami, Hj d other half (^___^) dan Haji Adi...
 
Adi tu mualaf hocay...  Terharu kan mualaf pun tapi cepat sungguh seruan itu sampai kepadanya...
 
Owh btw di sini memang para Jemaah dipanggil Haji dan Hajjah...  Takde kedengaran kakak abang pakcik makcik bagai... 

Panas memang panas tapi sepanjang di Mekah me tak pernah sekali pun guna sunglass... 

Di Jabal Rahmah...
 
Seperti biasa bleh daki bukit itu sampai ke atas bagi mereka yang berminat...  Me baru sampai takat tu pun dah ada suara suara yang suruh me berhenti...
 
Jubah yang me pakai tu dibeli di Madinah...  Dapat 120 riyal tawar macam nak pengsan 100 riyal tak dapat pun...  Berpusing kat kedai kedai lain dapat lagik mahal...  Last last return kedai yang itu jugak sambil senyum senyum si penjual...
 

Umrah Pertama Kami...


Perjalanan dari Madinah ke Mekah mengambil masa lebih kurang 7 jam dengan satu perhentian dibuat di R&R untuk solat Maghrib dan Isya' serta makan malam...
 
Sebelum pergi me telah dikhabarkan mengenai R&R tersebut maka bila dah sampai sana takdelah rasa terkejut ke hapa...  Jangan expect R&R nya seperti R&R PLUS di Malaysia sebab memang tidak sama sekali...
 
Yang penting Alhamdulillah bilik air bersih...
 
Selesai solat dihidangkan makan malam dengan nasi Arab ada ikan goreng wow sangat sedap...  Me rasa nasi Arab yang ini memang tersedap yang me pernah makan di sana...
 
Kami sampai di Mekah hampir jam 11 malam...  Selesai urusan check in hotel dan diberi masa sekitar 40 minit untuk menyiapkan diri dan mengambil wudu' kami turun untuk mendengar taklimat sebelum umrah wajib pertama kami dilaksanakan...
 
Kami tak ikut mutawif Andalusia pun sebab dah ada mutawif peribadi iaitu Hj. Adnan kan...  Sepanjang perjalanan Hj. Nan menceritakan perkembangan yang terdapat di kota Mekah...  Suasana walaupun sudah malam masih 'meriah'...  Dengan lampu lampu dari jentera pembinaan yang sedang giat dalam projek wajah baru Kota Mekah menambah meriah suasana...
 
Dalam perjalanan ke masjid... 
 
Untuk pertama kalinya memang terasa agak jauh untuk kami berjalan kaki dari Hotel...  Di Mekah Andalusia menyediakan Hira' Hotel untuk group kami dan ianya sejauh 750m ke masjid... 
 
Di merata kawasan pembinaan sedang giat dijalankan tak kira malam atau siang...
 
Tempat mengambil wudhu'... 
 
Pertama kali melihat sendiri Kaabah di depan mata Ya Allah sukar untuk digambarkan perasaan...  Sepanjang 7 pusingan tawaf itu sepanjang itulah me menyeka air mata...  Selesai tawaf menunaikan saie 7 pusingan di antara Safa' dan Marwah...  Bagus sangat Hj. Nan, memang mutawif terbaik...  Semuanya diperincikan satu persatu memudahkan kami memahaminya...  Katanya kerana itu adalah amanat yang telah diberikan oleh kami kepadanya maka wajib dia memastikan amanat itu dapat dilaksanakan dengan sempurna... 
 
Saie' dilakukan dalam keadaan yang santai...  Boleh berjalan secara perlahan lahan dan boleh berhenti di tepi dan duduk sekiranya penat...  Yang menyentuh hati me bila tiba tiba Hj Nan menghampiri me dan berkata "Berdoalah ............ dan minta kepada Allah supaya dihilangkan sifat pemarah suami sekiranya ada..."  Wow...  Terasa seperti kata kata itu datang daripada seorang ayah kepada anaknya...  Terima kasih Haji...

Me tau ramai yang ada persepsi yang d other half garang, tapi bagi me dia hanya seorang yang berpendirian tegas...  Bayangkan kalau officer bank yang berurusan dengan me pun cakap "En. Az garang eh, takut..."  Hehehe...  Kalau buat kerja bagus takdelah he nak bertegas dengan u hocay...
 
Si garang kekeke...  Bila dah bercukur FIL kata dah macam sami dah d other half kekeke...  Macam Chow Yun Fatt ar B...
 
Selesai saie dan bertahalul iaini bergunting atau bercukur maka selesailah umrah wajib kami...  Semoga Allah menerima umrah kami, Amin & InshaAllah...
 
D other half time kat Madinah tanya me "Nanti tahalul nak buat yang pertama atau kedua eh?"  Maknanya dia tanya nak bercukur atau bergunting?  Jawab me, "Kenapa mesti nak fikir buat yang kedua?  Bercukurlah sebab bercukur tu kan lebih afdhal dan setiap rambut yang dicukur itu melambangkan sebanyak mana dosa kita yang gugur..."  Amacam ada gaya ustazah tak jadi tak?
 
FIL cukur tak abis...  Sayang lagik tu rambut dia (^^,)....
 
Then di ketika yang lain FIL pulak cakap "Nanti abah gunting je lah..."  Me pun laju je menyampuk "Ngape bah, takut tak handsome eh nanti..." Kehkehkeh...  Kan menantu kesayangan dah bersuara...  MIL yang kata me menantu kesayangan hocay...  Ehem ehem nasib tak koyak kain cik bedah...
 
FAMILY...  Akan adakah lagi waktu waktu seperti ini?
 
Selesai saie' Hj Nan pun menyentuh bab bercukur dan bergunting...  Katanya "Kenapa mesti kita sayangkan rambut kita ni...  Allah telah banyak berkorban untuk kita, memberi apa yang kita minta...  Tak kan lah kita nak mengorbankan rambut kita saja pun tak boleh?"
 
Cinta Hati me... Bila dah botak sampai balik Malaysia pun nak botak jugak...  Baru rambut nak naik dah pergi cukur lagik...  Ah sudah...  Nak style botak plak ke B?
 
 
Maka dengan itu bercukurlah mereka semua...  Setiap kali tahalul d other half yang guntingkan rambut me...  Romantic la tu konon bak kata ustad sewaktu kursus kekeke...
 
Di bawa berjalan jalan di sekitar masjid oleh Hj. Nan mutawif terbaik kami...
 
Dari tingkat ketiga tempat menunaikan solat...
 
Pagi tu kami terus menunggu waktu menunaikan solat Subuh dan baru balik ke hotel untuk berehat...
 
 


Ceria Santai...


Asyik asyik citer pasal shopping eh...  Ada pulak yang tanya nanti pergi umrah untuk bershopping ker?  (^^,)...

Bukan begitu, tapi Ustad kata memang digalakkan berbelanja di Tanah Haram ini...  Ustad kata lagi, "Nanti apabila kita balik akan datang jiran tetangga, sanak saudara ke rumah kita..."

"Kedatangan mereka itu bersebab antaranya ingin bertanya khabar kita, keduanya ingin mendengar cerita dan pengalaman kita, maka ceritakanlah yang baik baik sahaja...  Ketiganya ingin merasa kurma dan air zam zam yang kita bawa balik  dan yang keempat nak kan buah tangan daripada kita..."

"Jadinya kalau masih ada duit lebih lagi lepas kuliah nih pergilah beli apa apa yang patut..."  Aci tak ustad cakap camtu?  Sungguh inilah yang ustad cakap...

Tau, abis je tazkirah pagi tu di dewan makan me dengan d other half terus ukur jalan cari apa apa yang patut...  Daripada seutas tasbih pun tak beli terus jadi berutas utas...
 
Teringat bila FIL kata nak bawak RM500 saja sebab katanya bukan nak shopping terus ada seorang hamba Allah nih bagi ulasan...  "Kalau nak bawak RM500 je baik tak payah bawak langsung..." 
 
Amboi sekali dengar macam kasar je bunyinya kan...  Tapi hamba Allah tu nak menyampaikan yang RM500 tu tak cukup nak buat duit pocket untuk lebih kurang 2 minggu tu...
 
Kalau betul tak nak shopping dan nak makan di dewan makan setiap masa, InshaAllah tak ada masalah...  Di Madinah dan Mekah harga makanan agak mahal...  Kalau fast food tu satu set 20++ riyal...  Sama juga dengan makanan lain, memang lebih kurang itulah harganya...

Yelah kadang tekak kita dah tak berselera nak makan di dewan makan yang disediakan TA...  Atau kadang kadang sebab kita tak balik ke hotel semata mata nak makan sebab perjalanan agak jauh...  Kenyang makan di hotel menapak kembali ke masjid dah lapar balik umpamanya...  Maka kita pun kena la cari alternative lain iaitu makan la di luar...  Makan luar, sendiri order sendiri bayar...  Kalau satu kepala sudah 20++ riyal kali 4, 5 orang dah berapa?  Lainlah kalau pakat sapa nak makan bayar sendiri...  Macam kami memang d other half lah kena belanja...  Sekali makan almost 100 riyal...

Oh yea jangan lupa makan ice cream yang diwar warkan sedap sangat tu yea...  Memang sedap sebab dengan cuaca yang panas dapat makan ice cream memang heaven lar...  Tapi me lebih suka minum fresh juice...  Di sini fresh juice adalah benar benar fresh dan pekat dan takde ice ice bagai...  Agaknya menangis dia orang ni datang Malaysia order fresh juice dapat juice cair, tawar dan banyak ice je...
 
 Then, peniaga peniaga di sana kalau nak suruh masuk kedai mereka, mereka akan datang dan peluk kita...  Sambil peluk sambil memuji muji dan bertanya khabar...  Sambil pelul peluk sambil heret kita masuk ke kedai dia...  Tapi dia orang peluk d other half je la kalau peluk me memang nahas...

Kalau nak suruh beli tu, semua jubah pun dia keluarkan, turunkan dan tunjuk dekat kita walau dah kata tak nak...  Kalau tengok jubah diaorang letak harga sampai 600 700 riyal jangan la takut nak menawar...  D other half tawar sampai bleh dapat 180 riyal...  Bila kami pergi kedai lain tengok kedai tu letak harganya 1000 riyal...  Mak aih...  Pengsan...  Baju pengantin ke hape?

Di hadapan Zam Zam Tower... 

Bangunan belakang me nilah terletaknya menara jam yang tinggi sangat tu...

Dikhabarkan di akhir zaman nanti akan dibina bangunan bangunan yang lebih tinggi daripada Masjidil Haram... 

Bagaimana pembinaan menara jam tersebut boleh diluluskan entah, kerana sedikit sebanyak ianya boleh menganggu tumpuan mereka yang mengerjakan ibadah...  Daripada pandangan tertumpu kepada Kaabah beralih arah ke menara jam pulak...



Satu Cerita...


Ingin menampal satu cerita peribadi me...
 
Satu hari di Madinah...  Sewaktu bergegas nak ke Masjid me ternampak seorang lelaki yang dalam keadaan tergesa gesa...
 
Dan me menyapanya...  Dengan riak wajah yang amat gembira dia menyambut salam me dan tanpa me duga kegembiraannya itu dizahirkan dengan satu kucupan singgah di ubun ubun me...
 
Agak terkesima juga dibuatnya...  Pasti d other half pun sama...
 
Tak pasti kucupan itu untuk apa...
 
Kerana me telah menjejakkan kaki ke Tanah Haram kah?
 
Atau Kerana me telah bertudung?
 
Lelaki itu uncle me yang lewat tempohari me telah terserempak dengan makcik and cousins me... 
 
Apa pun sebabnya kegembiraan itu memang seharusnya ada kerana...
 
Di dalam keluarga sebelah Mem, hanya me seorang sahajalah yang TIDAK memakai tudung...
 
Iyer hanya me seorang yang togel kepalanya...  yang berterbangan rambutnya...
 
Dari sekecil kecil anak perempuan dalam keluarga sebelah Mem memang mereka itu telah diajar untuk menutup aurat...
 
Adik beradik sebelah Mem memang boleh dikategorikan sebagai mereka yang warak, baik dari segi pemakaian, tutur bicara dan juga perbuatan...  Ya Allah!!!  Bagaimana mungkin selama ini me menjadi seorang yang begitu tidak mempunyai rasa malu... 
 
Bayangkan bila berkumpul untuk aktiviti keluarga hanya me sajalah yang tak menutup kepala...  Sekarang bila dikenang kenang kembali terasa sedih pada diri sendiri...
 
Dalam usia yang hampir menjangkau 40an baru terpanggil untuk menerima seruan yang satu ini...  Bukan tiada niat, niat itu senantiasa ada hingga satu ketika me berkata kalau Risha dapat 5A me pasti akan pakai tudung...  Tapi Allah nak menguji, Risha tak dapat 5A pun dan me pun masih togel lagik yelah sebab tak dapat 5A pun kan... 
 
Ya Allah mengucap lah...
 
Tiada siapa untuk dipersalahkan...  Kejahilan itu adalah datangnya dari diri me sendiri...
 
Di Masjidil Haram...
 


Hijab Tutorial By ZAWARA...


Hocay nak share satu lagi tutorial by Zawara uolls... 

Hari nih akhirnya shawl Dura by Zawara yang tersangkut sejak minggu lepas berjaya jugak diletak di atas kepala...
 

Cantik je model pakai terletak...
 
Mula mula memang style ini la yang me dok pin pin tapi tengok muka jadi tembun semacam dengan lace hitam kat keliling muka tu buat muka me jadi weird...
 

Nah tengok tutorial dia... 
 
Memang semudah ABC tapi bila sendiri buat tak jadi sekemas yang ditunjukkan...  Diaorang nih macam terror sungguh...  Macam ala ala tutup mata pun shawl bleh jadi cantik terletak...
 
Maka untuk orang yang tak pandai membelit shawl seperti me jadi la macam nih...

Apa apa je la labu yang penting selesa (^___^)...
 
Nanti later later kita try la plak pakai tudung bawal style ala ala tudung Fareeda tu eh... 
 
 

Selamat Tinggal Ya Rasulullah...


Di Masjid Nabawi ruang solat dihamparkan dengan carpet berwarna merah dan carpet hijau hanya di dalam Raudhah...  berbeza dengan di Masjidil haram di mana semua carpet adalah berwarna hijau...
 
D other half & FIL di ruangan solat lelaki di Masjid Nabawi...
 
Telah diingatkan untuk kita menjaga segala perbuatan dan tuturkata sepanjang berada di sana dan sabar itu adalah kunci untuk segala galanya...  Perbuatan jangan ada yang mengaibkan, pertuturan jangan ada yang sesuka rasa nak dilontarkan...  
 
Kalau orang berlaku kasar pada kita pun isthigfar saja la banyak banyak...  Kalau ada orang berkata kesat pun isthigfar juga banyak banyak...  Keadaan di dalam masjid memang sentiasa ramai dan sesak...  Solat Subuh terutamanya...
 
Dan memang jadi fenomena biasa kalau tiba tiba ada orang datang dan duduk di depan tempat kita nak sujud...  Maka bicaralah sebaik mungkin tetapi tegas minta mereka beredar...  Kadang kadang mereka ni suka juga menyelit nyelit di antara saf yang memang sudah tidak mempunyai ruang...  Orang Malaysia InshaAllah tiada yang berkelakuan seperti ini...  Ini semua adalah dari kalangan Negara lain...
 
Jujur cakap me lebih suka pergi ke masjid secara bersendirian...  Dari hotel dengan d other half lah nanti di masjid berpecah ke tampat masing masing dan balik tunggu di depan perkarangan masjid...  Bagi me lebih mudah sebab waktu untuk kita berlama lama atau sekejap pun tidak terikat dengan sesiapa...  Cepat kita siap cepatlah keluar, lama kita bermunajat lambatlah keluar...
 
Hari terakhir di Madinah pagi itu mencari barang untuk round yang terakhir dan juga mengucapkan selamat tinggal kepada Rasulullah dan Sahabat...
 
Kami bersolat Zuhur di bilik sahaja dan bersiap siap memakai ihram daripada hotel... 
 
Di lobby hotel...

Tunggu bus...
 
Perjalanan dari Madinah ke Kota Mekah menaiki bus bergerak lebih kurang pukul 3 petang dan akan berhenti di Bir Ali untuk bermiqat... 
 
Kami gang Impian Heights...
 
Di Bir Ali kami menunaikan solat sunat ihram dan juga berniat ihram...  Maka apabila telah berniat terikatlah kami dengan pantang larang dalam ihram...  InshaAllah mudah sahaja untuk menjaga pantang larang ihram dengan izin Allah...

The guys in their Ihram @ Bir Ali...